Rabu, Februari 28, 2024
BerandaJogjakartaRektor UGM Apresiasi Inisiasi PBNU Menggagas Forum Dialog Antaragama

Rektor UGM Apresiasi Inisiasi PBNU Menggagas Forum Dialog Antaragama

JOGJAEKSPRES.COM – Rektor UGM Prof Ova Emilia mengapresiasi inisiasi PBNU yang telah menggagas serangkaian forum dialog antaragama, termasuk kegiatan ASEAN IIDC yang bakal digelar di Jakarta 7 Agustus mendatang.

Menurutnya, keketuaan Indonesia dalam forum tersebut menunjukan bagaimana peran diplomasi agama mampu menciptakan perdamaian, stabilitas sosial, membangun dialog dan perdamaian antar bangsa.

“Poin utama para cendikiawan tentu menjadi peran jalan bagi capaian nilai, menjembatani perbedaan, mendorong dialog antaragama, maupun program pemberdayaan manusia,” kata Ova dalam sambutan peluncuran buku prosiding G20 Religion Forum atau R20 “Proceedings of the R20 International Summit of Religious Leaders” di Balai Senat Universitas Gadjah Mada (UGM), Jumat, 4 Agustus 2023.

Baca Juga: Dosen dan Mahasiswa DPP UGM Kunjungi DPC PDIP Kota Yogyakarta, Diskusi Tentang Apa?

Ova berharap, ide besar buku ini mampu menjadi rujukan pemimpin dunia terutama sebagai bahan pertimbangan mengambil kebijakan global.

Ketua Umum PBNU KH Yahya Cholil Staquf atau Gus Yahya dalam sambutannya mengatakan, inisiatif R20 merupakan upaya untuk menjadikan sebagai sumber solusi dari dinamika global yang terjadi.

“Kami sedang mencari cara untuk terus menegakkan agama kami dan menjadikannya sebagai kontribusi bagi peradaban yang akan datang yang seluruh masyarakat kesusahan karena perang. Karena itulah terciptanya inisiatif R20 adalah menghentikan agama sebagai sumber masalah dan mulai menjadikannya sebagai sumber solusi.

Baca Juga: FGD Forum 2045: Demokrasi Merumuskan Sirkulasi Kekuasaan Tidak Lagi Diwariskan Lewat Aliran Darah

Menurut Kepala Pusat Studi Keamanan dan Perdamaian Universitas Gadjah Mada (UGM) Ahmad Munjid perhelatan forum R20 telah membuka cara pandang baru bahwa agama bukanlah bagian dari masalah melainkan bagian dari solusi.

“Dan kita tahu di ASEAN apa yang terjadi di Thailand, Myanmar, Filipina sangat meresahkan,” kata dia.

“Kami berharap, acara ini beserta rangkaian inisiatif yang terkait dengan acara ini serta inisiatif lain dari organisasi dan komunitas lain akan membantu kami untuk memastikan bahwa sosialisasi kami akan meningkat. Jadi, sekali lagi saya ucapkan terima kasih kepada semua yang telah hadir di acara ini dan semoga acara ini bisa produktif dan kita terus bersinergi,” imbuh dia.

Baca Juga: Kembali, Ruas Jalan di Wunut Imogiri Ambles, Pemkab Bantul Undang Pakar UGM

Buku prosiding R20 berisi 47 makalah dan memuat catatan reflektif serta kesepakatan bersama dari berbagai pemimpin agama sedunia atas keprihatinan munculnya konflik berlatar belakang sosial keagamaan yang merusak tatanan nilai peradaban manusia. Prosiding R20 berisi kompilasi hasil kesepakatan dan gagasan para tokoh agama yang berpartisipasi langsung dalam kegiatan R20 di Bali yang dihelat pada awal November 2022 lalu. Buku prosiding R20 ini diterbitkan UGM Press. (rls)

Berita terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -

TERPOPULER

KOMENTAR TERBARU